-->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Contoh Transformator Step Up dan Step Down

Contoh Transformator Step Up dan Step Down

Transformator atau trafo merupakan sebuah alat kelistrikan yang memiliki fungsi untuk menaikkan atau menurunkan taraf tegangan bolak-balik (AC). Cara kerja trafo ini mengikuti prinsip induksi elektromagnetik. Alat tersebut juga hanya bisa bekerja pada tegangan yang memiliki arus bolak balik (AC). Trafo kemudian dibagi lagi menjadi dua jenis, yaitu trafo berjenis step up dan trafo step down. Contoh transformator step up dan step down akan dijelaskan di bawah ini. 


Penggunaan dan Contoh Transformator Step Up dan Step Down dalam Kehidupan Sehari-Hari

Sebelum membahas lebih lanjut tentang jenis transformator step up dan step down, akan dijelaskan lebih dahulu tentang apa fungsi dari penggunaan trafo ini.

Transmisi dan Distribusi Listrik

Antara pembangkit listrik dan beban listrik yang digunakan pelanggan terdapat jarak yang relatif jauh. Jarak inilah yang kemudian dapat menyebabkan terjadinya drop tegangan. Maka dari itu dibutuhkan transformator untuk menaikkan tegangan sebelum dilakukan transmisi ataupun distribusi jarak jauh, agar nantinya drop tegangan yang terjadi tidak terlalu besar. 


Sebagai Rangkaian Kontrol

Fungsi pertama tadi adalah untuk penggunaan skala besar. Fungsi selanjutnya ini bisa ditemukan pada skala kecil dan dapat ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Trafo berfungsi sebagai rangkaian kontrol agar tegangan listriknya turun dan bisa digunakan pada tegangan kontrol. Biasanya pada tegangan 5Volt, 12 Volt hingga seterusnya.

Transformator ini kemudian masih dibagi lagi menjadi 2 jenis, yaitu trafo step up dan trafo step down. Berikut adalah penjelasan fungsi dan cara kerjanya serta contoh transformator step up dan step down yang bisa ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.


Transformator Step Up

Transformator atau trafo step up ini adalah trafo yang fungsinya untuk menaikkan tegangan listrik agar tegangan listrik tersebut dapat lebih besar dibandingkan tegangan dari sumbernya. Trafo step up ini biasanya dicirikan dengan jumlah kumparan sekundernya lebih banyak dibandingkan jumlah kumparan primernya.

Contoh penggunaan transformator step up ini bisa ditemukan pada perangkat Unit Power Supply (UPS) serta pada Inverter. Trafo step ini biasanya digunakan sebagai penghubung antara trafo generator ke grid yang ada di dalam tegangan listrik. Lebih jauh lagi, trafo step up ini digunakan pada pembangkit listrik untuk menaikkan tegangan sebelum kemudian dialirkan menuju rumah-rumah.


Trafo Step Down

Jenis transformator yang kedua adalah trafo step down. Sebagaimana namanya, fungsi transformator step down ini berbanding terbalik dengan trafo step up. Fungsinya adalah untuk menurunkan tegangan supaya didapat tegangan yang dayanya lebih kecil dibandingkan tegangan yang berasal dari sumber listriknya.

Contoh penerapan trafo step down ini bisa dilihat pada penggunaan perangkat elektronik yang ada di rumah Anda. Perlu diketahui bahwa tegangan listrik yang dialirkan ke rumah-rumah besarnya adalah 220 Volt. Tegangan ini tentu terlalu besar untuk digunakan pada perangkat elektronik yang ada di rumah. 


Sementara itu, perangkat semua perangkat elektronik yang digunakan di rumah bekerja pada tegangan yang jauh lebih kecil dari tegangan yang dialirkan tersebut. Maka dari itu dibutuhkan peran trafo step down untuk menurunkan tegangannya. Karena itu jugalah penggunaan yang lebih sering ditemukan dalam kehidupan sehari-hari adalah penggunaan jenis trafo step down ini.

Nah, itu tadi adalah penjelasan singkat dan jelas tentang transformator step up dan step down beserta fungsinya. Jika melihat dari fungsi yang diberikan, beberapa contoh transformator step up dan step down bisa ditemukan dalam kehidupan sehari-hari seperti yang dicontohkan di atas.


Contoh Transformator Step Up dan Step Down - Fitness formen

Posting Komentar untuk "Contoh Transformator Step Up dan Step Down"